Saturday, 11 November 2017

Sharing pengalaman UTS

Sharing pengalaman UTSSaya mau cerita sedikit tentang UTS(Ujian Tengah Semester). Ujian yang pasti dirasakan oleh setiap pelajar/mahasiswa, ujian yang membutuhkan kerja keras. Jika ingin mendapatkan nilai yang bagus maka harus belajar sungguh-sungguh. Usaha yang harus dilakukan tentunya harus luar biasa cuy. Hehehe.


Namun saya bukan orang yang rajin belajar, saya itu bisa dibilang orang yang malas. Apalagi kalau berhubungan dengan mata kuliah yang membahas angka-angka gitu, mata tiba-tiba menjadi berat dan ngantuk. Saya aneh kadang, jika menatap laptop berjam-jam saya sanggup tapi ketika menatap buku atau membaca buku tiba-tiba aja ngantuk dan lain sebagainya.

Siapa sih yang ga mau nilai tinggi, semua orang pasti ingin mendapatkan nilai yang bagus, tapi kadang mata saya ini yang tidak mau bersahabat dengan buku yang saya baca. Baru aja mau belajar atau membuka buku tiba-tiba aja kantuk menyerang, tapi kalau ga belajar ga ada tuh ngantuk yang begituan, malahan mata ini sanggup hingga larut malam untuk bermain game online di pc/hp.

Singkat cerita, ketika hari H Ujian tentang matkul Matematika Dasar 1 & 2 dari semester 1 & 2 kemarin uts. Ya MTK udh pasti lah ya ada angka2. Saya itu sebenarnya kurang tertarik dengan ujian angka, karena kalau ujian angka saya tidak bisa merangkai kata, bernalar atau mengarang-ngarang tapi mau gimana lagi yaudah lah ikuti aja. Sebenarnya ujiannnya mudah, tapi ga tau kenapa tetap aja susah di cari jawabannya.

Rumusnya udah tau, tapi dengan rumus yang ada kita itu ga tau mau ngapain. Alias nge-blank gitu. Soalnya Cuma dikit si tapi bercabang-cabang gitu. kan berabe. Udah gitu ketika ujian suka keringetan pula, nah ada suatu ketika dimana dosen mengatakan. “Waktu kita tinggal 10 menit lagi!”. Ini adalah perkataan yang sering bikin konstrasi buyar, itu yang tadi udah hafal jadi hilang, yang tadi udah ngerti jadi pusing, planga plongo, nah menit ini itu menit-menit dimana saya itu tidak lagi memikirkan jawaban yang bener tapi asal bisa di jawab aja. Lebih aneh lagi ketika ujian itu kita susah bikin jawaban panjang-panjang, satu folio aja masih banyak yang kosong tapi teman2 udah pada selesai dan udh pada keluar.

0 komentar

Post a Comment